Harus Tahu Protokol Vaksinasi Feline

by Josue Tavorn

Apakah Anda tahu bahwa ada beberapa protokol yang harus diingat ketika memberikan vaksinasi kucing? Meskipun sebagian besar dokter hewan dan rumah sakit hewan peliharaan menyadari protokol ini, akan sangat membantu jika pemilik kucing juga menyadarinya. Pemilik yang mengetahui tahu dosis dan tidak boleh dilakukan vaksinasi, dan akan berupaya mengunjungi klinik tepat waktu untuk dosis vaksin yang dijadwalkan. Meskipun protokol vaksinasi kucing mungkin berbeda dari satu negara ke negara lain, ada beberapa protokol umum yang diikuti di seluruh AS.

Protokol-protokol ini, yang diketahui semua dokter hewan, memastikan bahwa waktu pemberian vaksin di tempat suntik meningitis selalu optimal. Sesuai protokol, dokter hewan Anda harus memeriksa riwayat medis, terutama catatan vaksinasi kucing Anda sebelumnya saat memutuskan jadwal vaksinasi. Standar perawatan dan gaya hidup teman kucing Anda juga akan tergantung pada jenis vaksinasi yang harus dijalani.

Ada saat ketika vaksinasi tertentu menyebabkan beberapa efek samping pada kucing, yang menghasilkan pemeriksaan yang lebih mendalam terhadap kondisi kesehatan kucing sebelum vaksin diberikan. Organisasi seperti American Association of Feline Practitioners (AAFP) telah menunjukkan perlunya membuat perbedaan antara vaksinasi umum dan spesifik.

Rabies adalah salah satu penyakit yang mendapat perhatian langsung dari asosiasi ini dan mereka telah memasukkan vaksinasi rabies ke dalam daftar salah satu prosedur vaksinasi kucing yang diperlukan. Tidak masalah di bagian AS mana Anda tinggal, jika Anda memiliki kucing, Anda harus membawanya ke pusat perawatan hewan peliharaan untuk divaksinasi terhadap rabies. Perbedaan ini menjadi lebih mudah untuk dipahami karena pembentukan kelompok vaksinasi inti dan non-inti kucing. Namun, aplikasi selimut protokol tidak dimaksudkan.

Protokol memungkinkan untuk perbedaan antara kucing dalam dan luar ruangan, dan demikian pula, frekuensi vaksinasi FVRCP telah ditetapkan. Dalam kasus kucing di luar ruangan, vaksin ini harus diberikan setiap tahun, sementara kucing dalam ruangan dapat diberikan suntikan setiap 3 tahun. Namun, jika kucing di dalam atau luar ruangan diawasi, pemilik hewan peliharaan memiliki keleluasaan untuk memilih anak kucingnya untuk mendapatkan satu suntikan vaksin setiap tiga tahun.

Jika Anda ragu tentang frekuensi vaksinasi kucing yang diperlukan untuk hewan peliharaan Anda, hubungi pusat perawatan hewan peliharaan terdekat atau dokter hewan hari ini.